Archive for aisya sofea

Book Review: Sehangat Asmara – Aisya Sofea

Posted in Book Review with tags , , , , , , , on June 11, 2013 by inibukanceritadongeng
Sehangat Asmara - Aisya Sofea

Sehangat Asmara – Aisya Sofea

Tajuk: Sehangat Asmara
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf21
Genre: Cinta/Urban
Bilangan muka surat: 548 muka surat
Cetakan: 2013
ISBN: 983-124-120-7

Sinopsis:
Kamilia Najwa Tan Sri Ahmad Sharifuddin, seorang anak gadis businessman terkenal dan berjaya. Melanjutkan pelajaran di peringkat ijazah sarjana muda di sebuah universiti di England. Dia tinggal di sebuah apartmen dengan kawan baiknya, Mimie. Selain melanjutkan pelajaran, mereka kerap kali bersuka ria di bar, pub dan kelab malam di sana. Dia ditemukan dengan Zainal Arief, seorang lelaki Melayu yang berasal dari Malaysia juga. Melanjutkan pelajaran dalam bidang undang-undang di peringkat ijazah, Zainal bukanlah pilihan dan taste Kay. Zainal sentiasa cuba menghadirikan diri dalam hidup Kay dengan harapan untuk mengubah cara hidup Kay yang jauh menyimpang dari cara hidup orang Timur itu. Namun segala usaha Zainal mendapat tentangan dari Kay. Sehinggalah pada suatu hari, Kay mengetahui Mimie membawa lelaki ke biliknya dan lebih dari itu melakukan maksiat di belakang Kay. Kay rasa hilang tempat bergantung dan kepercayaan terhadap Mimie. Di waktu inilah Zainal muncul memberi kekuatan dan nasihat buat dirinya. Lama kelamaan mereka jatuh cinta dengan satu sama lain lalu mengambil keputusan untuk berkahwin walaupun tanpa restu orang tua. Tiga bulan berkahwin, Zainal terpaksa meninggalkan Kay untuk kembali ke tanah air atas urusan peribadi yang mustahak. Hari berganti hari, minggu berganti minggu. Namun, Zainal tidak kembali seperti yang dijanjikan. Tambahan pula Kay kini disahkan mengandungkan anak mereka. Apakah yang terjadi kepada Zainal? Bagaimana pula nasib menimpa diri Kay?

Komen:
Secara keseluruhannya, lima bintang daripada lima bintang saya berikan kepada buku ini. Walaupun ditulis oleh pengarang yang sama seperti novel Adam & Hawa, secara peribadinya Sehangat Asmara lebih memilukan. Mana tidaknya. Kemunculan watak Misya, seorang kanak-kanak berumur sembilan tahun yang sungguh naïf sungguh mencuit hati dan menyentuh perasaan. Yang lebih menyentuh hati adalah endingnya yang tidak disangka-sangka. Dua tindakan Zainal yang sungguh tidak disangka-sangka. Nak tahu? Kenalah baca!

Copyright © Ini Bukan Cerita Dongeng, 01:48 PM, 11/06/2013.

Book Review: Adam & Hawa – Aisya Sofea

Posted in Book Review with tags , , , , , , on June 11, 2013 by inibukanceritadongeng
Adam & Hawa - Aisya Sofea

Adam & Hawa – Aisya Sofea

Tajuk: Adam & Hawa
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf21
Genre: Cinta
Bilangan muka surat: 492 muka surat
Cetakan: 2013
ISBN: 983-124-216-5

Sinopsis:
Ain Hawani seorang gadis remaja yang baru menjangkau umur 20 tahun bekerja sebagai seorang guru sandaran di sebuah tadika sementara menunggu keputusan kemasukan ke universiti. Di situ, dia berkenalan dengan seorang jejaka kacak berdarah kacukan bernama Adam Mukhriz. Menurut teman sekerjanya di tadika itu, Am (Adam) merupakan seorang kaki perempuan, suka berfoya-foya, bergembira tanpa batas dan lain-lain lagi. Hal ini disaksikan sendiri oleh Ain di depan matanya ketika Am dengan tanpa rasa malu berpelukan dengan teman wanitanya, Dee. Sepanjang bekerja di sana, Ain hanya menganggap Am sebagai seorang kawan sahaja, tidak lebih dari itu walaupun dia selalu mendapat pelbagai hadiah daripada Am. Sehinggalah satu peristiwa pahit melanda dia dan Am. Semenjak itu, Ain benci sungguh dengan Am. Sampai mati dia akan membenci Am. Ain membawa diri ke kampung. Kebetulan pula dia Berjaya mendapat tawaran melanjutkan pelajaran ke luar negara. Ain kembali ke Malaysia bukan dengan hanya satu ijazah, tetapi dua! Apakah bakal berlaku dalam hidup Ain selepas itu? Mampukah dia melupakan peristiwa pahit dalam hidupnya itu? Jom, baca!

Komen:
Secara keseluruhannya, empat bintang daripada lima bintang saya berikan kepada buku ini. Walaupun agak Islamik, tapi rasanya sesuai dengan semua lapisan masyarakat. Jalan cerita yang touch-and-go juga membolehkan saya cepat membacanya. Walaupun banyak konflik, tapi konfliknya taklah serumit manapun. Penghakhiran cerita yang gembira dan boleh diagak. Jika, sad ending jadi tak best pula kan?

“Hawa dicipta dari tulang rusuk Adam,
Bukan dari kepalanya untuk dijadikan atasannya,
Bukan dari kakinya untuk dijadikan alasannya,
Melainkan dari sisinya untuk dijadikan teman hidupnya,
Dekat pada lengan untuk dilindunginya
Dan dekat di hati untuk dicintainya.”

Copyright © Ini Bukan Cerita Dongeng, 01:41 PM, 11/06/2013.

%d bloggers like this: