“BUANG BAYI BUDAYA KITA?”

mayat sekujur tubuh bayi yang tidak sempat merasai asam garam dunia

mayat sekujur tubuh bayi yang tidak sempat merasai asam garam dunia

dulu kita sibuk dengan kempen “budi bahasa, budaya kita.” sekarang pula, adakah mungkin “buang bayi, budaya kita”???

untuk memahami isu ini, kita harus mengkaji secara mendalam aspek punca, kesan dan pendekatan yang harus diambil bagi membanteras penyakit sosial ini. dalam ruangan ini, saya hanya akan membincangkan satu punca, satu kesan dan satu pendekatan dalam membasmi masalah ini.

punca:
pandangan tipikal masyarakat dan pemikiran ketimuran rakyat kita sendiri. dalam masyarakat malaysia yang tipikal, mana-mana remaja perempuan atau wanita yang mengandung sebelum berkahwin akan dipandang serong dan dituduh bermacam-macam. sundal, jalang, perempuan murahan, gatal dan sebagainya. kita bagaikan meletakkan punca anak perempuan itu megandung kepada dirinya seorang sahaja. mana mungkin seorang perempuan boleh mengandung tanpa seorang lelaki. sebagai manusia yang dikurniakan otak untuk berfikir lebih waras daripada makhluk lain di muka bumi ini, kita seharusnya menyokong anak perempuan itu untuk memelihara anak dalam kandungan itu ke dunia dan membesarkan kurniaan Tuhan itu sedaya upaya sehingga dewasa. bayangkan, seorang anak gadis di perkampungan jauh di luar bandar mengandung dan disisihkan oleh masyarakat kampung dan keluarganya sendiri. sudah tentu anak gadis itu akan berasa sungguh tertekan dan bagai putus harapan. putus harapan dan tempat bergantung sehingga sanggup membunuh diri. tapi, bagi yang masih bersemamangat kental pada awalnya untuk memelihara segumpal daging merah itu hingga dewasa, dia akan melahirkan anak itu ke dunia. tetapi, tanpa sokongan daripada keluarga, rakan dan masyarakar sekeliling, di saat-saat melahirkan anak itu, ibu tunggal itu sanggup membuang anak itu seperti sampah di merata-rata tempat termasuklah di mangkuk tandas di mana kita membuang najis!

kesan:
kesan kes-kes pembuangan bayi kepada masyarakat. media massa terutamanya televisyen memainkan peranan penting dalam pendedahan dan penyiaran kes-kes terbaru baung bayi. laporan yang tidak berbentuk monoton ini akan membuka minda dan memberi kesedaran kepada remaja dan belia kita. ini sekali gus membendung mereka daripada melakukan hubungan seks luar nikah.

pendekatan: sebagai manusia pada abad ke-21 di mana dunia kini tiada sempadan, kita seharusnya tidak memaki hamun perempuan atau keluarganya apabila didapati anak perempuan itu mengandung luar nikah. kita sepatutnya memberikan semangat dan sokongan kepada anak perempuan itu untuk melahirkan dan membesarkan anak itu. ini bukan bermaksud kita menyokong perhubungan seksluar nikah. bayangkan akibatnya jika anak perempuan itu membunuh diri atau membuang bayi yang dia lahirkan. lebih besar dosa yang dia tanggung akibat daripada membunuh anak bernyawa yang belum mengerti betapa kejam dunia ini dan bayangkan penyesalan dan gangguan emosi yang terpaksa ditanggungnya selepas membuang bayi tersebut.

sekadar pendapat peribadi dan pandangan tipikal saya. fikir-fikirkanlah…

lagi mayat bayi yang dibuang bagaikan sampah

lagi mayat bayi yang dibuang bagaikan sampah

di sini saya kongsikan lirik dari petikan lagu ahli fiqir, ambil ambillah:

Di ruang-ruang kota
Di celah-celah pinggir desa
Di dalam banglo bilik istana kamar si rumah usang
Di dalam petak teratak usang si rumah sewa
Di dalam di mana saja
Di situlah bermula kisah ambilah

Di ruang-ruang hotel mewah berbintang lima
Di dalam bilik-bilik kecil katil hotel-hotel berharga murah
Di dalam hamparan bendang,ladang dan sawah
Di dalam taman,tasik segala bermula kisah ambilah
Di dalam semak belukar petak usang atau mobil mewah

Embun menjadi tegar kekasih saling berikrar
Merpati dua sejoli bermadu kasih perit,pedih,rintih,nikmat,keluh,resah
Jadi derita ambilah

Dari setitis air mengalir menjadi seketul darah dari seketul darah
Menjadi segumpal daging merah
Berdegup jantung nya bernangis bernyawa
Sayang hanya dibuat umpama seurat sebutir sampah
Tanggis nya mengisi dunia
Siapa mama nya siapa papa nya
Siapa yang empunya

Jangan ditanya siapa papa dan siapa mama nya lagi
Dia hanyalah bayi merah
Hanya bayi merah yang wujud dari rahim seorang wanita
Yang tidak dan belum mengerti apa-apa

Ambilah ingin segera ku dengarkan azan di telinga tika mata mu pejam
Ingin segera ku kenalkan mu pada dunia saat tika mata mu jaga
Ambilah adakah kau bisa menghadapi semesta yang menanti
Dengan sejumlah sejuta taring yang berbisa
Senda,tawa hilai dunia usah la kau kecewa berputus asa

Ambilah ingin ku melihat dikau mendaki puncak bukit menara tinggi menhirup erti hidup
Memeluk sari enti bunga dunia memeluk alam semesta
Ambila ingin ku lihat kau dewasa merangkak bertatih jatuh bangkit bangun semula
Berlari ke kaki pelangi mengejar mimpi melewati samudera dengan sayap irama

Sesekali gendong la dia ajak la dia bicara sewaktu-waktu timang la dia
Dan buat dia ketawa kerana dia juga seperti anak kecil yang lainnya

Tulis la luka ambilah tulis la di dinding-dinding rumah
Tulis la di kaca-kaca pada setiap wajah yang kau jumpa kalimah yang kau kutip dari
Butir sejarah
Tulis la duka ambilah tulis la bertapa hari-hari yang kau lalui bertapa kau sunyi sepi
Dingin nya sedingin salji walau berdiri mu di panas terik mentari

Tulis la rindu ambilah tulis la atas pasir dan tanah
Tulis la dengan jari-jemari yang tidak pernah merasa nikmat sentuhan papa dan mama
Tulis la tulis la tulis la ambilah
Agar dapat ku khabarkan pada semua tidak akan lahir sejuta janin tak berdosa
Seorang lagi ambilah

Dan pabila tanggis nya pertama kali mengisi dunia
Nyaring garing memecah suasana hening subuh gelita
Di dalam dingin pagi begini embun menjadi saksi
Mentari ku bersedih si gebu kecil mengigil si mongel kecil memangil

(ambilah…ambilah….ambilah ar… ambilah…ambilah..ambilah… arr….)

Ambila Ambillah oleh Ahli Fiqir

Copyright © Ini Bukan Cerita Dongeng, 07:35 PM, 17/08/2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: